Pengertian Kalibrasi

Kalibrasi

Dalam dunia perusahaan, terdapat berbagai istilah penting termasuk di bidang pengukuran salah satunya yaitu kalibrasi. Mungkin bagi Anda masih terdengar asing akan istilah kalibrasi. Lantas apa yang dimaksud dengan kalibrasi? Berikut informasi yang dipaparkan untuk Anda mengenai penjelasan kalibrasi.

Pengertian Kalibrasi

Kalibrasi adalah kegiatan penetapan nilai kebenaran dan pengecekan serta pengaturan akurasi dari alat ukur dengan standar nasional dan/atau standar internasional. Cara mengetahui nilai kebenarannya adalah membandingkannya dengan standar atau tolak ukur.

Kegiatan ini sangat diperlukan guna memastikan keakuratan pengukuran secara konsisten (tetap) dengan instrumen yang lainnya. Jika hasil pengukuran menunjukkan penyimpangan atau tidak konsisten maka akan berpengaruh terhadap kualitas produk yang dikeluarkan perusahaan dan dapat membahayakan konsumen.

Prosedur Kalibrasi

Setiap sistematika pengukuran membutuhkan prosedur yang tepat dalam penanganannya supaya dapat terarah dan bersifat konstan. Kalibrasi memiliki prosedur yang diterapkan baik dari segi prinsip dasar maupun persyaratannya diantaranya sebagai berikut.

1. Prinsip Dasar.

Dalam menjalankan prosedur kalibrasi hal yang pertama harus diketahui adalah prinsip-prinsip dasarnya yaitu: 1) Memperhatikan obyek ukur, standar ukur yang mengacu pada standar kalibrasi internasional harus sudah teruji, 2) Memiliki operator atau teknisi yang bersertifikat resmi, dan 3) Lingkungan dengan kondisi baik.

2. Syarat.

Tidak hanya prinsip dasar yang mengacu pada prosedur utama, aktivitas kalibrasi juga memiliki persyaratan yang harus dipenuhi antara lain:

  • Standar acuan dapat ditelusuri sampai ke standar nasional atau internasional,
  • Metode kalibrasi yang digunakan telah diakui baik dalam skala nasional maupun internasional,
  • Memiliki personil kalibrasi yang terlatih, dengan dibuktikannya sertifikasi dari laboratorium yang sudah terakreditasi,
  • Didukung dengan alat kalibrasi yang sangat baik atau tidak mengalami kerusakan, dan
  • Memiliki ruangan yang terkondisikan sebagai tempat berlangsungnya proses kalibrasi.

Jenis-Jenis Kalibrasi

Bagi Anda yang bertanya-tanya tentang jenis kalibrasi yang populer di masyarakat, maka penjelasan di bawah akan sangat membantu. Berikut jenis-jenis kalibrasi yang ditinjau dari fungsi dan pengukurannya.

• Kalibrasi Tekanan

Kalibrasi tekanan memiliki fungsi utama di berbagai industri yang mana peralatan pengukuran digunakan untuk memantau kinerja dan keselamatan pada prosesnya, biasanya digunakan untuk mengukur tekanan gas dan hidrolik. Beberapa contoh instrumen tekanan yang dikalibrasi secara teratur adalah Pengukur Tekanan Digital, Indikator Digital, Transduser, Pemancar, Pengukur Tekanan Analog, dan Barometer.

• Kalibrasi Suhu

Dalam semua proses di mana pembacaan suhu memiliki peran penting, kalibrasi suhu dapat dilakukan dalam lingkungan yang terkendali. Kalibrasi suhu hanya dapat dilakukan dengan membandingkan standar yang diketahui, dalam lingkungan suhu yang stabil dengan probe yang diuji. Beberapa contoh peralatan yang memerlukan kalibrasi suhu secara berkala adalah: Sistem Akuisisi Data, Termometer, Termometer panggil, Meteran Inframerah, PRT dan Termistor, dan Kamera Termal

• Kalibrasi Aliran

Pengukur kalibrasi aliran (atau sensor aliran) adalah alat uji yang digunakan untuk mengukur laju aliran linier, nonlinier, massa, atau volumetrik dari cairan atau gas. Laju aliran mengacu pada kecepatan dimana proses cairan bergerak melalui pipa, lubang, atau kapal pada waktu tertentu. Empat jenis utama kalibrasi aliran atau flow meter yang sering dibutuhkan adalah: Pengukur Aliran Massa Termal, Pengukur Aliran Laminar, Rotometer – Gas dan Udara, dan Pengukur Turbin.

• Kalibrasi Pipet

Untuk laboratorium pengujian yang sering menggunakan alat ukur ini, kalibrasi pipet sangat penting dalam hasil pemipetan yang akurat dan presisi. Semua jenis pipet yang digunakan di laboratorium antara lain pipet manual saluran tunggal, multisaluran, dan pipet elektronik harus mengikuti beberapa aspek proses kalibrasi dan prosedurnya. Tujuan utama kalibrasi pipet adalah untuk memastikan bahwa pengukuran dapat dilakukan dengan akurasi yang diinginkan.

• Kalibrasi listrik

Kalibrasi listrik mengacu pada proses verifikasi kinerja instrumen apa pun yang mengukur atau menguji parameter listrik seperti: tegangan, arus, resistansi, induktansi, kapasitansi, waktu dan frekuensi. Kalibrasi listrik memerlukan penggunaan perangkat atau kalibrator presisi yang mengevaluasi kinerja properti utama untuk perangkat lain yang disebut unit yang diuji (UUT).

Instrumen yang sering digunakan untuk kalibrasi listrik adalah: Pencatat Data, Meteran Listrik, Multi-meter, Osiloskop, Penghitung Frekuensi, Penguji Isolasi, dan Penguji Lingkaran.

• Kalibrasi mekanis

Kalibrasi mekanis yaitu pengukuran yang dapat dilakukan dengan alat yang relatif sederhana untuk mencatat perubahan dimensi suatu benda karena kerusakan atau keausan selama penggunaan. Kalibrasi mekanis sangat dibutuhkan untuk penggunaan reguler, kejutan mekanis, dan paparan terhadap berbagai kondisi atmosfer dan lingkungan.

Beberapa instrumen yang paling sering diuji untuk kalibrasi mekanis meliputi: Akselerometer, Timbangan/Saldo, Muat Sel & Pengukur Kekuatan, Mikrometer, Vernier, Pengukur Tinggi, Kunci Pas & Obeng Torsi, dan Set Berat & Massa.

Baca juga : Fatigue Test Material untuk mengetahui kelelahannya

Berdasarkan pemaparan mengenai kalibrasi di atas, bahwasanya kalibrasi merupakan kegiatan yang memiliki berbagai manfaat sebagai penguji ketepatan alat ukur serta untuk menjaga kualitas produk atau bahan baku. Dengan proses tersebut dapat dipastikan bahwa pengukuran akan lebih akurat sehingga operasi dapat berjalan dengan aman dan efisien.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *